Pages - Menu

Tuesday, 10 December 2013

Maafkan Anakmu, Bu..

Sumpah, gue bener-bener dibikin emosi liat kelakuan anak-anak gak tau terimakasih ini. Bayangin aja, maksud mereka apa ngata-ngatain orang tua terutama ibunya di social media? Oke, gue tau mereka masih bocah, yang labil, yang belum tau betapa besarnya pengorbanan orangtua apalagi ibu.

Gue bener-bener gak habis pikir, otak mereka itu dimana? Mau jadi Malin Kundang yang dikutuk jadi batu? Apa mau hidup tanpa ibunya? Haha, sanggup tuh bocah-bocah durhaka hidup tanpa ibunya?

Ceritanya, pas gue lagi buka home Facebook, gue ngeliat ada link ini : Menyedihkan, Anak-Anak Ini Tega Memaki Ibunya Lewat Twitter

Langsung gue coba cek di Twitter, dan Subhanallah, Nau'dzubillahimindzalik.. Begitu banyak anak-anak yang gak tau diri ngehina ibunya. Gak pake lama, nih gue embed ada tweet mereka-mereka yang kurang ajar itu. Kalo udah baca, siap-siap emosi.




















Dan masih banyak lagi, gue capek ngeembednya dah. Dari sekian banyak, keliatan bahwa kebanyakan anak cewek yang ngetweet. Hem, biar aja besok mereka ngerasain apa yang mereka lakuin ke ibu mereka.

7 comments:

  1. sorry kak, niat kakak ngumpulin kayak gini tuh apa ya? cuma saran aja sih, introspeksi diri dulu aja, (baju orang yg robek lebih mudah keliatan dari pada baju kita yang robek)
    maaf ya kak kalo kurang berkenan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kamu mengkritik orang lain karena kekurangannya, apakah dirimu akan melakukan kekurangan orang itu? Pasti gak kan? Sama, kakak kumpulin ini biar kakak gak ikut-ikutan kayak mereka..

      Delete
  2. Sebaiknya nama pengguna twitter disamarkan/diblur hanya saran :)
    Saran aja ya (aku takut nih biasanya Bennet kalo dikasi saran dan kritik marah hehe) pisss :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samar/blur? Ini embed postingan, bukan gambar yang bisa diedit pake Photoshop atau teman-temannya..

      Delete
  3. Menurut pendapatku tdk bisa disalahkan krn anak mengatakan hal ini, menurutku minimnya oengetahuan ibu dlm mendidik anaknya, menjadikan anaknya tdk dpt mengerti kemauan ibunya pdhl kalau dr awal tanpa emosi pasti ga akan begini yg pasti hrs dilihat cara mendidiknya dulu spt apa baru bisa berkomentar ( sorry cumam saran ) kalau aku lihat anak2nya masih labil dan masih butuh bimbingan dgn lingkungan yg baik jg

    ReplyDelete
  4. Harus sama2 intropeksi diri,ortu ga slalu bener anak jg ga slalu salag.Haha...pkonya aku paling gasuka kalo ortu mendidik dgn marah2 apalg pukulan...anak prlu dikasih pengertian mana yg bener mna yg salah dan apa yg baik dilakukan...bukanya saat salah dimarahin kalo ke gtu anak jd gatau salahnya dimana dan jatohnya jd serba salah...dan akan tumbuh jd anak yg pemarah juga..tp ada bbrpa anak yg kurang ajar jg sih...tp hrus diingat lg smua anak dilahirkan dlm keadaan bersih...lingkunganlah yg mmbentuk karakter.

    ReplyDelete
  5. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete